Proses Terjadinya Posttraumatic Growth

Posted on

Pada skema di atas, dapat digambarkan beberapa karakteristik individu dan gaya seseorang dalam mengatur emosinya dapat meningkatkan kemungkinan seseorang untuk mengalami pengalaman PTG. Selanjutnya, tingkat self-disclosure seseorang tentang keterbukaannya akan emosi dan perspektif mereka akan krisis yang dihadapi, mungkin juga memegang peranan dalam terjadinya PTG pada seseorang. Kemudian juga dapat digambarkan bagaimana cognitive process dalam menghadapi kejadian traumatik, seperti proses pemikiran berulang atau perenungan (ruminative thoughts) juga berhubungan dengan munculnya PTG. Hal ini dapat diargumentasikan bahwa proses kognitif seseorang dalam keadaan krisis memainkan peranan yang penting dalam proses PTG. Terakhir, PTG dapat secara signifikan berhubungan dengan kebijaksanaan dan narasi kehidupan individu (the individual’s life narative) (Tedeschi & Calhoun, 2004).

  • Karakteristik personal atau individu

Tingkatan trauma yang dialami oleh seseorang tentunya akan sangat mempengaruhi perkembangan PTG. Namun, karakteristik personal seseorang dalam menghadapi trauma tersebut juga dapat mempengaruhi proses PTG. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Costa & Mc. Crae (dalam Tedeschi & Calhoun, 2004) keterbukaan seseorang terhadap pengalaman dan kepribadian ekstrovert berhubungan dengan perkembangan posttraumatic growth. Orang dengan karakteristik ini mungkin lebih memperhatikan emosi positif pada dirinya meskipun dalam keadaan yang sulit, yang kemudian dapat membantunya untuk memahami informasi mengenai pengalaman yang ia alami dengan lebih efektif dan menciptakan perubahan positif dalam dirinya (PTG). Selain itu karakteristik lain seperti optimisme juga mempengaruhi perkembangan PTG seseorang. Orang yang optimis dapat lebih mudah memperhatikan hal mana yang penting baginya dan terlepas dari keadaan yang tidak terkontrol atau masalah yang tidak terselesaikan. Ini merupakan hal yang penting bagi proses kognitif yang terjadi setelah seseorang mengalami kejadian traumatik (Tedeschi & Calhoun, 2004).

  • Mengelola emosi berbahaya atau negatif (managing distressing emotion)

Saat seseorang mengalami krisis dalam hidupnya, ia harus mampu mengelola emosinya yang berbahaya yang mungkin dapat melemahkan dirinya. Karena dengan mengelola emosi yang berbahaya seseorang dapat menciptakan skema perubahan dalam dirinya dan membantu proses kognitif yang kemudian dapat membentuk PTG. Pada tahapan awal trauma, proses kognitif atau berpikir seseorang biasanya lebih bersifat oromatis dan banyak terdapat pikiran serta gambaran yang merusak. Namun pada akhirnya apabila proses ini efektif, maka seseorang akan terlepas dari tujuan dan asumsi sebelumnya yang kemudian membawanya untuk berpikir bahwa cara lama yang ia jalani dalam hidup tidak lagi tepat untuk mengubah suatu keadaan (Tedeschi & Calhoun, 2004).

Namun proses ini terjadi berbeda-beda pada seseorang, karena masih ditemukan rasa ketidakpercayaan akan pengalaman yang dialami pada beberapa orang yang bertahan hidup dari kejadian traumatik. Stress yang dialami menjaga proses kognitif untuk tetap aktif. Apabila seseorang mendapatkan pemecahan masalah dengan segera maka dapat diindikasikan bahwa ia telah menerima keadaan saat ini dan dapat membantunya dalam mengelola kejadian traumatik (Tedeschi & Calhoun, 2004).

  • Dukungan dan keterbukaan (support and disclosure)

Dukungan dari orang lain dapat membantu perkembangan PTG, yaitu dengan memberikan kesempatan pada orang yang mengalami trauma (trauma survivor) untuk menceritakan perubahan yang terjadi dalam hidupnya dan juga memberikan perspektif  yang dapat membantunya untuk perubahan yang positif. Bercerita tentang trauma dan usaha untuk bertahan hidup juga dapat membantu trauma survivor untuk mengeluarkan sisi emosionalnya mengenai kejadian yang dialami, selain itu melalu cerita, trauma survivor dapat menciptakan keintiman dan merasa lebih diterima oleh orang lain (Tedeschi & Calhoun, 2004).

  • Proses kognitif dan perkembangan (cognitive processing and growth)

Kepercayaan diri dalam menggunakan sebuah coping dan menentukan apakah seseorang akan terus berjuang atau menyerah juga membantu perkembangan PTG. Orang dengan kepercayaan diri yang tinggi dapat mengurangi ketidaksesuaian suatu keadaan dan memberikan fungsi yang optimal dari coping yang digunakan, sedangkan orang dengan kepercayaan diri yang rendah akan menyerah. Apabila seseorang mengalami perubahan, ia akan melepaskan tujuan atau asumsi awalnya yang kemudian pada keadaan yang sama mencoba membentuk skema, tujuan, dan makna baru dalam hidupnya (Tedeschi & Calhoun, 2004).

  • Perenungan atau proses kognitif (rumination or cognitive processing)

Asumsi seseorang mengenai duna atau skema yang telah hancur harus direkonstruksi ulang agar berguna bagi tingkah laku dan pilihan yang akan diambil. Pembangunan kembali skema tersebut untuk lebih bertahan dapat menuntun orang yang mengalami pengalaman traumatik untuk berpikir ulang mengenai keadaaan yang ia alami. Menurut Martin & Tesser (dalam Linley & Joseph, 2004) bentuk proses kognitif ini memiliki karakterisasi antara lain “masuk akal (making sense), menyelesaikan masalah (problem solving), mengenang (reminiscence), dan antisipasi (anticipation)”. Pemikiran ulang atau perenungan (rumination) ini merupakan suatu hal yang penting dalam keadaan krisis yang berguna untuk menyadari tujuan hidupnya yang belum tercapai, memastikan bahwa skemanya tidak lagi secara adekuat merefleksikan keadaan saat itu, dan memastikan bahwa kepercayaannya tidak lagi tepat. Beberapa tujuan hidup yang tidak lagi dapat dicapai dan beberapa asumsinya yang tidak dapat menerima realita baru pasca kejadian traumatic, memungkinkan seseorang memulai untuk membentuk formula tujuan baru dan memperbaiki asumsinya tentang dunia agar dapat mengakui perubahan keadaan kehidupannya (Linley & Joseph, 2004).

  • Kebijaksanaan dan cerita kehidupan (Wisdom and life narrative)

Asumsi kita adalah pengalaman PTG seseorang merupakan sebuah proses perubahan yang di dalamnya terdapat pengaruh kebijaksanaan seseorang dalam memandang kehidupan, dan juga perkembangan pola pikirnya dalam memikirkan kehidupan. Ketangguhan seseorang dalam menghadapi kejadian traumatik dapat membentuk PTG dan bersifat ‘memperbaiki’ cerita kehidupannya (misalnya sebelum dan sesudah perang, sebelum dan sesudah mengalami kekerasan kriminal). Berdasarkan skema di atas, perkembangan cerita kehidupan seseorang dan PTG dapat bersifat saling mempengaruhi (Tedeschi & Calhoun, 2004).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.